MENGELILINGI LANGIT BERSAMA NABI SULAIMAN


MENGELILINGI LANGIT BERSAMA NABI SULAIMAN

star0002

         “Dan sesungguhnya Kami telah memberi ilmu kepada Daud dan Sulaiman; dan keduanya mengucapkan. Segala puji bagi Allah yang melebihkan kami dari kebanyakan hamba-hamba-Nya yang beriman". (Q.S. 27:15)

Nabi Sulaiman adalah seorang nabi yang kehidupannya banyak diliputi oleh keajaiban-keajaiban. Dari mulai pengalaman mistisnya hingga kepemilikan kekayaan duniawinya begitu mencengangkan siapapun. Tentunya sebagai seorang nabi, itu semua adalah karena mukjizat yang datang dari Allah SWT semata untuk membuktikan kebenaran kenabiannya, yang memang kondisi pada jaman itu menghendaki seorang nabi memiliki keajaiban-kejaiban sedemikian. Berikut ini kisahnya ketika Sulaiman a.s. diajak oleh seorang Raja Jin untuk mengelilingi langit.

Sejak kecil Nabi Sulaiman a s. telah diperkenalkan kepada dunia-dunia lain selain dari dunia ini. Tersebutlah kisahnya ketika ibunda Nabi Sulaiman a.s., yang memiliki kenalan seorang raja jin yang bernama Thoyib, mengajukan suatu keinginan kepadanya,

"Wahai Raja, mengapa anakku, Sulaiman, kau diamkan saja. Ajaklah ia berkeliling-keliling untuk bertamasya melihat-lihat ke pulau-pulau yang ghaib-ghaib, agar ia tahu alam yang halus-halus di seluruh samudera dan di seluruh gunung yang penuh dengan keindahan dan penuh dengan keajaiban dilihat oleh mata biasa itu."

Hal itu disebabkan karena Sulaiman a s., meskipun masih remaja, akan tetapi sudah diangkat menjadi seorang raja. Tamu-tamu banyak berdatangan ke istananya. Ibunya khawatir menyaksikan Sulaiman kecapaian menghadapi tamu-tamu yang datang silih berganti itu. Agar anaknya dapat melepaskan sejenak kejenuhan kesehariannya, maka sang ibunda meminta Raja Thoyib untuk itu.

"Apa yang menjadi kehendak Sang Puteri akan saya laksanakan," demikian Raja Thoyib menyanggupi permintaan Ibunda Sulaiman.

Mulailah Nabi Sulaiman berangkat bersama Raja Thoyib ke alam lain dengan menunggang kereta kuda singgasana yang besar yang terbuat dari kaca yang bening seperti gelas, bercahaya gemerlapan dari kilaunya komala yang indah. Bagian depannya dilapis emas yang bercahaya pula. Melesatlah kereta kencana Nabi Sulaiman as. bersama Raja Thoyib ke angkasa. Selama tiga ratus tahun perjalanan, apabila dilakukan oleh makhluk biasa, namun oleh mereka hanya dalam sekejap saja.

Tempat yang pertama didatangi adalah hamparan samudera lautan yang biru bergantung di sebelah atas, terdapat pula gunung-gunungnya yang membiru. Nabi pun berucap syukur ke hadirat Allah SWT atas kebesaran alam yang dilihatnya. Ada pula laut yang berwarna kuning, bergelombang, berombak; ada juga lautan seperti emas bercahaya. Nabi pun keheranan, serta bertanya kepada Raja Thoyib,

"Paman Raja, laut apakah itu yang senantiasa bercahaya?" Jawab sang Raja, "Itulah asal muasal segala kencana dari kencana yang telah diciptakan sebagai keraton Banujin tatkala itu. Dinamakan dengan Sayhub. Adapun yang senantiasa bergerak-gerak putih bercahaya gemilang itu disebut dengan Samudera Kisthi, ialah asal-mula perak. Tetapi emas dan perak yang ada di dunia bukanlah berasal dari sini. Mereka itu bukan dari bumi. la adalah emas dan perak milik setan Sunu atau anak setan yang sekarang berdiam di tempat itu."

Samudera jin itu kelihatan begitu bening. Cahayanya berkilauan dan mengeluarkan bau harum. Terletak dekat Samudera Bubur Kemenyan. Tempat yang lainnya lagi adalah “Telaga Kastu", beningnya bagaikan beningnya kaca; wangi baunya semerbak di sekitarnya. Ada lagi Samudera Kembang di dekat tempat itu. Di dalam samudera ini merupakan tempat berkumpulnya kembang-kembangan dengan bunga-bunganya yang beraneka ragam, beserta kumbang-kumbangnya.

Tempat itu semua merupakan sarana atau tempat jin dan setan untuk mengambil bahan-bahan wewangian, dan Tuhan apabila berkehendak akan menyiramkan sari-sari bunga. Seperti hujan air mawar misalnya, airnya itu akan diambil dari sana, jadi merupakan persedian untuk hal itu.

Kemudian terlihat pula ada gunung-gunung ratna, gunung suwasa, gunung biduri, gunung angkik berhadapan dengan gunung belerang merah. Gunung kaca gemilang berkilap jernih. Itu adalah kaca cermin ketika terjadi, apabila terdapat bintang mendekatinya maka akan menjadi hancur. Apabila kelihatan dari dunia, benda itu akan memancar dan disebutnva dengan teja sulaksa.

Terlihat lagi sekelebat gunung baja, dan gunung batu berhadapan dengan kemenyan serta gunung rumput bertebaran amat sangat luasnya. Gunung rumput itu apabila sewaktu-waktu ada bintang berputar mendekati ia akan terbakar. Dengan terbakarnya rumput-rumput itu maka menimbulkan kepulan-kepulan asap. Dan apabila rumput habis terbakar maka asap pun akan berhenti pula," ungkap Raja Thoyib, ‘peristiwa ini di dunia oleh manusia terkenal dengan sebutan ‘Bintang Kukus’ atau ‘Bintang Berekor’, karena tentu saja mereka melihatnya dari jarak jauh."

Kemudian sekelebatan lagi melihat gunung timah, gunung tembaga, dan yang paling ujung kelihatan gunung mega, apabila didekatkan akan kelihatan hujan. Dan apabila tersibak oleh cahaya matahari akan menimbulkan pelangi yang indah sekali.

Katanya lagi, "Manusia di dunia menamakannya juga dengan pelangi atau bianglala. Sesungguhnya timbulnya bianglala ini disebabkan dari air hujan yang terbias oleh cahaya matahari, itulah maka timbul pelangi, apabila mendungnya itu luas, maka akan kelihatan pelanginya itu melengkung mengikuti biasan cahaya mataharinya.

Perjalanan mereka dilanjutkan kembali. Lalu ada lagi yang terlihat, yaitu gunung sinar. Sinarnya begitu dingin. Bertumpuk-tumpuk seraya berkerlap-kerlip; terang redup-terang redup. Ada lagi terlihat gunung embun. Airnya sangat dingin. Berhadapan dengan gunung api dan gunung bara. Di antara keduanya terdapat gunung belerang. Di sana keluar minyak yang meleleh. "Itulah sesungguhnya (gunung embun) yang memberi embun kepada dunia. Dan apabila Ilahi berkehendak, akan menghujani dengan api serta bara kepada yang telah dikehendaki Ilahi agar dilakanat-Nya. Itulah sebagai persediaannya dan sewaktu-waktu, saat-saat rembulan dekat melewatinya, asap belerang itu akan meleleh deras panas serta tinggi daya kekuatannya. Apabila jatuh ke dunia, misalnya, jatuhnya di gunung atau di lautan, suaranya bergemuruh terdengar oleh manusia. Manusia yang tidak menemui akalnya akan menamainya dengan ‘andaru’ jatuh."

Nabi Sulaiman tertawa lucu seraya berkata, "Yah, memang jauh sekali dari kebenarannya. Manusia di dunia banyak sekali salah terka."

Dalam perjalanan berikutnya, terlihat pula telaga susu. Di ujungnya kelihatan mengental. Sang Nabi pun bertanya, "Pamanku yang mulia, apakah itu sebenarnya? Lautan itu kelihatan amatlah sangat putih?"

Lalu Raja Thoyib menjawab, "Itu adalah samudera hayat. Kelak samudera hayat inilah yang akan menghujani tempat manusia-manusia yang telah mati, dan akan bangun hidup kembali. Peristiwa itu adalah kelak setelah hancurnya dunia (kiamat). Manusia menyebutnya dengan putih-putihnya langit dan kelihatan pada malam hari apabila cuaca terang dan bintang bergemerlapan. Mereka biasa mengatakannya dengan ‘kayu rapuk’, katanya.

“Manusia hanya beraninya mengira-ngira saja, sebab mereka tidak tahu sendiri," ungkap Raja Thoyib. Nabi Sulaiman tersenyum lalu terlihatlah di sebelah kanan ada lautan lagi yang melebihi hitamnya warna hitam. Begitu pekatnya terlihat.

"Lautan yang hitam airnya itu disebabkan terhalang oleh bayangan ikan Kuthil Bahmut. Merupakan ikat pinggang bumi dan langit," kata Raja Thoyib.

Ada lagi samudera yang berwarna merah dan mendidih. Samudera ini adalah berisi air darah. Ada pula samudera yang penuh dengan marjan, mutiara, dan akar bakar. Ada samudera yang tidak berisi air, melainkan cuma pasir belaka. Terdapat pula lautan biji-bijian, biji sawi, biji lada dan cabai. Di tempat itu biasa digunakan oleh jin dan setan mengambil bumbu-bumbuan. Ada juga lautan mustika putih dan buah majakan akar delima yang digunakan sebagai tempat jin dan setan biasa mencari kebutuhan akan rasa sepet.

Perjalanan pun dilanjutkan kembali lagi; lebih tinggi. Berkilat-kilatan bagaikan petir. Hingga sampailah di sebuah pulau. Mereka mendatangi kaki gunung Jabal Qaf’ yang begitu indahnya. Rumah-rumahnya terbuat dari emas, begitu pula lembah-lembahnya. Jalan-jalannya terbuat dari emas; serba lebar dan bersih mengkilat. Menur, intan di sepanjang jalan, pakajah jumanten, kerikil mirah dan mirah wulung. Gunung dan emas suasa. Angin mengalir semilir mewangi. Hujannya pun adalah air mawar yang begitu wangi. Air sungainya juga beraneka ragam warnanya Dengan ikan-ikannya yang aneh. Berbadan emas, bersisik kencana, beludru, halus, dan sebagainya.

Rajanya memiliki bala tentaranya yang sangat banyak. Mereka adalah dari bangsa makhluk halus. Seluruhnya berkudrat penuh kesaktian. Perumahannya pun menggantung di udara. Di bawah dan di atasnya memancar cahaya bagaikan bintang-bintang berkelipan. Bergerak dari bawah ke atas berurut.

Nabi Sulaiman begitu takjub menyaksikan keajaiban tersebut. Menurut keterangan, Raja Thoyib itu adalah negara Umared, negeri Buneja Wartaka. Rajanya bernama Sultan Nar Kurera.

Perjalanan dilanjutkan ke arah yang lebih jauh. Segera mereka mendapati sebuah hamparan luas bagaikan kilatan sutera dewangga yang temaram yang warnanya tak pernah luntur Nabi Sulaiman a.s. pun bertanya,

"Wahai Paman, tirai sutera apakah itu sesungguhnya? Bagaimana pula cerita asal-mulanya itu?"

Raja Thoyib menjawab, "la adalah batas dari keraton Saridatulu yang agung itu. Itu adalah sorga dari Sultan Nar Kurera dengan dibatasi oleh tirai-tirai yang indah itu. Selamanya tirai itu tak akan rusak dan luntur. Selamanya memiliki keajaiban. Kesaktiannya adalah seluruh setan tidak akan bisa memasuki ke dalam batas dari padang indah itu. Apabila ada setan yang memaksa ingin memasukinya maka setan akan termakan api dan hancur leburlah menjadi debu, tetapi masya Allah, memang serba ghaib, apabila debu-debu itu telah menjauh lagi dari tempat tirai itu, maka kembalilah setan itu hidup selamat kembali seperti semula.

Seluruh alam yang ada di sana adalah sama, ialah menuju ke tempat sorga dari keraton agung tersebut. Dan Anda ketahuilah, terlebih-lebih akan serba ghaibnya di dalam sana, disebutnya sebagai tempat sorga, tetapi anehnya apa-apa yang ada di sana serba bergelantungan tanpa gagang.

Dan ketahuilah pula bahwa mereka bergerak dan berusik bagaikan manusia. Apabila mereka itu dipanggil, maka akan mendekat dan apabila disuruh pergi mereka akan pulang menjauhi, dan pada berjalan. Dan ketahuilah, mesjid-mesjid yang berdatangan di ‘Arsy juga akan demikian halnya. Perumahannya juga akan demikian. Apabila diperintahkan untuk pergi, maka ia akan bergerak bergeser menjauh, bahkan gunung-gunungnya, apabila diperintahkan berjalan, bergeraklah mereka. Begitu pula pepohonan, kolam-kolam, tembok tembok batas akan dapat berjalan. Diajak berbicara pun akan melayani. Seluruh isinya yang ada di sana bisa berkata-kata. Apabila ditanya, mereka akan menjawab "

Nabi Sulaiman a.s bergumam di dalam hati, "Aku baru menemui hal-ihwal demikian. Kekayaannya tanpa tanding Serba ada, Raja Nur Kurera itu."

Bahkan makanan dan minuman apapun yang telah masuk ke dalam perut, bisa muncul kembali. Ada pula tulang-belulang burung yang dapat hidup kembali. Lalu terdapat duri-duri ikan yang, ketika dibuang ke air, tiba-tiba kembali hidup. Seluruh buah-buahan bergantungan pada tangkai dahannya. Dapat diperoleh cukup, dengan melambai-lambaikan tangan, maka mereka akan mendekat.

Yang aneh lagi, setelah dipetik, pada dahan itu akan segera tumbuh buah yang sama. Tidak ada pergantian musim, tanpa ada musim penghujan, kemarau, dan sejenisnya. Itulah kudrat Ilahi Yang Manakuasa.

Di kesempatan berikutnya, Raja Thoyib mengajak Nabi jalan-jalan ke sebuah tempat pemandian. Begitu indah rupanya. Telaga yang sangat luasnya. Airnya jernih bercahaya. Dari dasar telaga itu berkilauan yang berasal dari pancaran intan komala. Bertenda sutera dewangga berwarna biru laut sangat indahnya. Ciduk tempat mengambil airnya terbuat dari jumanten mulia.

Makhluk-makhluk di tempat ini diberi kelebihan oleh Allah SWT, yakni dapat berganti rupa. Seperti kelebihannya dari para malaikat. Pernah Nabi Sulaiman mengambil sejumput emas, lalu dibuangnya. Teryata emas itu merupakan penjelmaan seorang makhluk, dikarenakan begitu kuatnya ia melakukan tapa. la suci dan bisa menjadi apa pun yang bisa dilihat dan tampak di kejauhan bagaikan bintang dekat, namun tidak kena dicapai oleh kegelapan malam, la, karena kuat bertapanya, maka menjadi sangat lurus sekai dan waspada, la pun mampu memperoleh ilham dari Allah mampu mengetahui apa yang bakat terjadi di dunia sebelum terjadinya.

Ketika berpapasan lagi, ia telah menjelma sebagai seorang Panembahan bangsa Banujan yang tidak terkena mati melainkan nanti apabila hari kiamat. Namun, di hari akhirat kelak, ia akan ditakdirkan tidak bisa merasakan kehangatannya seorang lelaki.

Kini, Raja Thoyib dan Nabi Sulaiaman a.s. tengah menuju ke puncak bukit Jabal Qaf. Di tempat ini, penuh dengan bebatuan jumanten mulia yang menyorot mengkilat. Raja Thoyib berucap kepada Nabi Sulaiman a.s.,

"Duhai Nabi Sulaiman, ketahuilah itu! Biru-biru di angkasa yang terlihat dari bumi kita itu dan lautan-lautan yang ada di angkasa membiru itu adalah sorotnya Jabal Qaf. Kini telah kelihatan di sebelah kiri kanan di bawah dan di atas jagat raya ini, bumi pun telah kelihatan ada dalam ruang lingkup Jabal Qaf ini bagaikan sebuah piring terletak di atas meja."

Di puncak bukit ini mereka dapat melihat bulan dan matahari yang berada di bawah Jabal Qaf. Bila menengadah ke atas terlihat benda-benda bergemerlapan, banyak matahari, bahkan sangat-sangat banyak bulan, demikian pula bintang-bintangnya tidak terbilang. Ternyata menurut Raja Thoyib, itu adalah bayangan pantulan benda-benda ‘Arsy Allah dan serba bercahaya.

Mereka berdua didatangi oleh seorang raja mahluk banujan, saking hormatnya kepada Nabi Sulaiman as. Seluruh bangsa Banujan takluk kepada Nabi Sulaiman as. Nabi dan Raja Thoyib diiring menuju ke Keraton Ajrak dengan iring-iringan yang sangat fantastis. Keraton Ajrak begitu indahnya; melebihi keindahan yang pernah dilihat sebelumnya. Disuguhi dengan makanan yang beraneka macam. Makanannya bercahaya dengan cita rasanya yang berbeda.

Setelah puas di tempat ini, Nabi Sulaiman a.s. mengajak Raja Thoyib melanjutkan perjalanannya mengelilingi langit lagi. Perjalanan pun sampai di sebelah timur laut ‘Arsy. Di kerajaan Banujin. Alam ini telah tercipta sebelum bumi tercipta. Di tempat ini, lebih indah dibanding dengan tempat-tempat sebelumnya. Raja dan keratonnya pun demikian; lebih indah dan sakti dibanding dengan sebelumnya. Di sini merupakan alam Julfah, yaitu sebuah alam yang lebih halus dan tinggi perdabannya. Di alam ini segalanya serba emas Namun, ada yang unik, penghuni alam ini tidak mengenakan pakaian ke atasannya. Raja di sini adalah Raja Farkas.

Mereka berdua disuruh masuk ke dalam keraton Julfah yang begitu indah dan lebih lengkap. Satu singgasana dan keraton yang ada di sini ukurannya seperti luasnya bumi dan langit dunia (lapis pertama). Nabi Sulaiman a.s. dihadiahi pula sebuah singgasana. Langit di sini terbuat dari emas intan yang begitu indah. Di tempat ini, anginnya pun terasa manis dan wangi. Adapula rasa masam, gurih dan sebagainya. Hanya sekadar menikmati dari baunya saja, akan mengenyangkan perut.

Mereka berdua mencoba berkeliling melihat-lihat keadaan sekitarnya. Saat berjalan-jalan ini, mereka mendengar suara-suara tanpa wujud dari berbagai bahasa. Tanya sang Nabi kepada Thoyib,

"Duhai Paman, suara siapakah sesungguhnya itu? Bagaikan suara-suara di dalam negara, suara-suara ramai itu sangat jelasnya tetapi sungguh gaib, tanpa terlihat jenis dan wujudnya. Negara apakah itu sesungguhnya? Aku sangat ingin sekali mengetahuinya."

Raja Thoyib menjawab. "Itu adalah suara dari alam Asna. Ialah salah satu alam kehidupan yang di dalamnya banyak terdapat raja-raja yang lebih mulia dan sangatlah halusnya lebih dari alam kehidupan di alam Julfah ini. Padahal sesungguhnya sama saja mereka itu berwujud dan bernyawa. Bernyawa sukma sejati, mereka sejajar dengan seluruh isi ‘Arsy Ilahi. Di sana selamanya tanpa ada huru-hara dan kedengkian. Kiamat pun mereka tidak terkena kerusakan seperti halnya ‘Arsy yang pada saat-saat kiamat tidak kena kerusakan, abadi ajali selama-lamanya. Seluruh kehidupan selamanya akan selamat dan lestari setata dengan alam kehidupan sorga Ilahi.

Seluruh isi alam Asna sama dengan keadaan di sorga. Makan minumnya mereka itu tanpa buang (air) kotoran. Syahwat terasa sangat nikmatnya, tetapi tanpa mengeluarkan air mani. Apabila beranak, bagaikan diciptakan saja; tanpa lahir. Semua itu seperti adat kebiasaan sorga di Janatun Na’im yang kekal abadi ajali dan indah dan sukar untuk dicari bandingannya Maka Karenanya alam Asna tak terlihat oleh mata, sebab segala isinya merupakan nyawa halus”.

Demikian menurut cerita orang-orang kuno, Asna sesungguhnya tempat bermukimnya nyawa-nyawa yang tidak sembarangan, di mana masuknya di dalam jisim. Oleh karena itu, jadinya kemudian atas jasmani dan rohani. Semua nyawa bersukma asli masih nyawa yang murni, sejenis bangsa yang serba latif, bangsa luhung dan agung, sebagai bangsa kepangeranan. Abadi tidak kena rusak selamanya, ajali abadi (seperti di sorga yang dijanjikan) serba apa yang terjadi (ajeg kang sungkan dumadi). Semakin lama semakin berkembang dan meluas alamnya. Berbeda dengan adat-kebiasaan yang ada di dunia, semakin lama semakin rumit dan semakin berantakan tak karuan."

Nabi Sulaiman ingin sekali mendatangi alam tersebut. Raja Thoyib pun menerima ajakan itu. Dengan kereta kuda kencana tunggangannya mereka melesat pergi ke angkasa raya. Bagaikan kilat cahaya api meteor. Menuju arah barat. Dalam sekejap mereka pun telah sampai di alam Asna. Letaknya di sebelah selatan Gunung Erab. Tempat ini berada di barat daya letak ‘Arsy Allah Taa’la. Di sana jagad Asna terlihat semua.

Keadaan yang dilihatnya seperti intan keseluruhannya. Sorga Asna ini indahnya melebihi keadaan sorga yang ada di alam Julfah. Segala sesuatunya melebihi, bahkan lebih aheng (aneh dan mustahil) dan sakti. Apa yang mereka inginkan pasti dijamin kekabulannya (segala terkabul). Serba membahagiakan dan menyenangkan apa-apa yang telah diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Kuasa.

Mencipta singgasana dan alam serba sekejap, sekejap mata ada ciptaan Ilahi. Ciptaan-Nya semakin bertambah, apa yang dikehendaki akan tiba. Terkabul apa yang diminta. Tempat tinggal serba besar, luas, indah dengan kelengkapan sempurna segala isinya. Sangat takjub sang Nabi melihat betapa kekayaan dan kebesaran Ilahi dan berbagai jenis apapun yang ada kelihatan di sana.

Banyaknya alam yang ada, semua situasi dan keadaannya yang beribu-ribu macam. Keringat yang menetes saja akan menjadi segala macam keadaan yang menjadi ajaib. Kemudian apabila setelah selesai mandi, percikan airnya bisa menjadi apa saja, berupa keadaan yang aneh-aneh. Tiap hari semakin bertampah saja keadaan yang serba berkelipan dan berkilauan.

Semakin tambah banyak warna rupanya, bagaikan air sungai yang mengalir tanpa hentinya. Setiap harinya bertambah keadaan yang baru. Mereka yang baru berubah, besok lusa sudah bisa berubah lagi. Dan seterusnya bisa berubah-rubah rupa lagi. Kita bangsa manusia mungkin tidak akan bisa mengerti semuanya. Seluruh persediaan kebutuhan sehari-hari datang membanjiri. Tidak ada istilah berkurang. Abadi tidak terkena kematian. Di tempat ini cahaya berwarna-warni menghiasi.

Di bawah alam Asna, Nabi Sulaiman a.s. melihat terdapat seekor naga terbuat dari intan sebagai ikat pinggang jagad Asna. Naga ini luar biasa besarnya serta bercahaya, la mempunyai sorga dan tempat tinggal tersendiri di tempat yang lebih tinggi. Sinarnya bagaikan cahaya bumi kehijau-hijauan. Nabi pun penasaran menanyakan perihal naga tersebut.

"Sesungguhnya ia adalah raja Bitirin, raja dari segala naga yang ada di dalam sorga mereka. Semua naga akan setia dan sujud kepadanya," ujar Raja Thoyib. Kemudian sang naga memanggil Nabi Sulaiman a.s. dengan suaranya yang menggelegar bagaikan petir.

"Wahai Sulaiman, raja dari seluruh alam, hamba ucapkan do’a dan terimalah ucapan selamat hamba ini. Semoga hamba beserta seluruh naga yang ada di sorga hamba ini dapat diterima sebagai pengabdi dan memperhamba tuan," ucap sang Naga.

Di lain tempat, Nabi melihat sebuah telaga di angkasa. Terlihat pula ikan-ikan intan di dalamnya. Di bagian lainnya terlihat ikan yang begitu besarnya, begitu indahnya bercahaya. Teryata, menurut keterangan Raja Thoyib, itu adalah Raja Katari. la sebagai raja ikan-ikan yang ada di sorga mereka.

Ikan-ikan itu berkata, "Selamat dan berbahagialah wahai Tuanku. Terimalah hamba beserta seluruh ikan-ikan yang ada di dalam sorga hamba ini untuk mengabdikan diri patuh kepada Tuan."

Di tempat lainnya lagi Nabi melihat gunung permata yang sangat indahnya. Di sana banyak dihuni oleh raja-raja mulia, ratu-ratu sakti yang sangat berwibawa. Mereka mengenakan mahkota Badrul Aslaf, berselendang raprapir, indah dan halus, berkain panjang jubah dengan dilengkapi oleh busana permata mirah, la seperti seorang pembesar di alam Julfah. Di mana sesungguhnya alam Julfah itu adalah tiruan dari alam Asna.

Masih di dalam keraton alam Asna, mereka melihat sebuah gunung bercahaya, cahayanya seperti bintang. Terlihat ada juga seorang raja yang begitu gagah sempurna dengan pakaian yang begitu indah. Ada lagi yang pembesar yang lain lagi, namun berjenis wanita. Begitu sempurna kecantikannya.

"Duhai Paman Raja Thoyib, siapakah lagi Raja Puteri itu?" tanya Nabi Sulaiman a.s.

"la adalah Raja Puteri Kokiba, raja seluruh bintang," jawab Raja Thoyib. Raja Puteri pun memberi salam dengan sopannya. Membuat Nabi Sulaiman tertarik kepadanya. Namun, Raja Thoyib segera mengajak Nabi untuk melanjutkan perjalanan. Sang Puteri tadi ternyata mengikutinya dari belakang, seraya memanggil Nabi, "Duh, Tuanku yang mulia, janganlah Paduka Tuan jual mahal, hamba dekati malah pergi. Hamba ucapkan seluruh pengikut hamba ini, yaitu seluruh bintang mohon diterima pengabdiannya kepada Paduka Tuan." Nabi Sulaiman menyahut, "Terima kasih atas segala kerelaan dan keikhlasan Raja Puteri."

Kemudian mereka berlalu melanjutkan perjalanannya lagi. Dalam perjalanannya, mereka melihat gunung bercahaya; cahayanya itu seperti rembulan. Merupakan isi sorga mereka yang indah. Rajanya adalah seorang vvanita yang begitu cantiknya. Nabi a.s. mencoba bertanya kepada Raja Thoyib mengenai pemimpin itu. "la adalah yang terkenal namanya dengan Raja Sahira. Raja dari segala rembulan," ujar Thoyib. Puteri Sahira mendatangi Nabi, katanya, "Persilakanlah Paduka Tuan memerintah seluruh rembulan." Nabi a.s. menjawab. "Terima kasih atas kerelaan sang Raja Puteri."

Nabi dan Thoyib kembali melanjutkan perjalanannya mengelilingi alam-alam latif ini. Tidak lama kemudian, mereka menjumpai lagi sebuah gunung, tetapi kali ini cahayanya berwarna putih. Cahayanya seperti cahaya matahari berisi sorga kemuliaan mereka. Rajanya adalah seorang pria yang sangat tampan. Tingkahnya gesit dan begitu ramah Bola matanya gemerlap bulat jernih menyejukkan dipandang mata. Seperti biasa, Nabi a.s. pun bertanya kepada Raja Thoyib mengenai identitas raja tersebut. Dijawab oleh Raja Thoyib. "la adalah Raja Lera. Raja seluruh matahari.Raja Lera pun segera menyahut, "terimalah pengabdian hamba ini beserta seluruh matahari ini, Tuan." "Terima kasih atas kerelaan sang Raja" ujar Nabi Sulaiman as.

Di tempat lain, ditemuinya gunung petir guruh dan guntur Berisi sorga yang melebihi dari seluruh yang ada yang pernah dilihatnya Rajanya kelihatan begitu agung dan berwibawa. Rupanya melebihi dari yang Isinnya. la mengenakan mahkota Badrul Aslaf samir bakar yang dimuliakan, la senantiasa memegangi tongkat pusakanya. Tidak pernah jauh ia dari tongkat itu. la berperilaku seperti layaknya seorang suci. Tutup kepalanya berwarna putih, la sangat sakti, banyak ilmu serta gurunya. "la adalah Raja Pandita (yang bernama ‘ Alman) di seluruh jagad Asna ini, jadi asal-mula penghuni Asna adalah dari dia sesungguhnya, la sebagai guru raja-raja dan ratu-ratu di alam Asna ini. la pula yang menguasai gema," ujar Raja Thoyib, menjawab pertanyaan sang Nabi a.s.

Ada lagi seorang raja di dekatnya, yaitu Raja Sangekiru. la yang menguasai suara guntur dan petir. Pemerintahannya bernama negara Lukamani. Raja Sangekiru dan Raja Pandita selalu beriringan sebagai duet dalam mengurusi pemerintahannya. Raja-raja itu menyampaikan sanjungan kepada Sang Nabi dan Thoyib, "Hidup Nabi! Hidup Nabi!".

Lalu mereka bergandengan tangan, di mana Nabi berada di tengah-tengah. Tangan kiri Nabi, ‘Alman yang mengapit, yang lain adalah Raja Sangekiru. Selanjutnya mereka melesat ke angkasa raya. Thoyib sendiri mengikuti dari belakang. Hanya sekejap mata mereka sudah sampai di istana Raja Sangekiru. Di sini mereka, Raja Thoyib dan Nabi, dijamu sedemikian dimuliakannya. Makanannya pun serba aneh dan langka-langka serta mewah.

Sebagai rasa hormatnya, Raja Sangekiru mempersembahkan ciptaannya berupa singgasana yang sangat luasnya beserta perlengkapannya. Singgasana ini begitu sangat fantastis kehebatannya. Nabi sendiri begitu terpesona menyaksikannya, karena sepanjang perjalanannya ini, ia baru kali ini menyaksikan penciptaan singgasana yang meniru ‘Arsy Allah SWT. Keanehan dan keindahannya bermilyar-milyar rupanya. Luasnya berjuta juta milyar hektar
"Duhai Tuan, Raja dari seluruh alam. Terimalah itu sebagai persembahan hamba kepada Tuan Yang mulia, ialah sebuah ‘Arsy," tutur Raja Sangekiru.

"Terima kasih atas persembahan sang Raja. Dan aku sendiri bertanya dalam hati, sebab sang Raja berkehendak mengabdi kepadaku ini. Bukankah sang Raja tak kurang sesuatu apa, kesaktian sang Raja mampu inenciptakan singgasana yang begitu luasnya ini dikerjakan dengan hanya sekejap saja. Mengapa koq mau patuh kepadaku. Aku yang cukup sabar ini apa yang sesungguhnya dapat diharapkan oleh sang raja. Apakah tidak salah penglihatan sang raja dalam hal ini?" kata sang Nabi penuh tawadhu.

"Sesungguhnya Tuhan adalah Maha Pengasih dan Maha Pencipta alam semesta jagad raya ini. Masing-masing dari kehidupan di seluruh alam ini, siapakah yang tidak ingin mengabdikan dirinya kepada Tuan. Sebab semua mengetahui, bagi siapapun yang tidak mengabdi kepada Tuan, sudah pasti akan hancur lebur oleh sejuta guntur dan guruh. Dimana-mana seluruh kehidupan yang pernah ada, baik di tepi jurang maupun di dalam lembah sekalipun mereka hancur lebur, karena mereka tidak mau mengabdi kepada Tuan. Kepada tuanlah yang benar-benar mengerti kepada pesan itu, oleh karena itu, hamba mempercayakan kepada Paduka Tuan Sulaiman. Adalah karena hamba berdasar kepada kesamaan iman yang menuju kepada keselamatan serta kesentosaan dan itu semua adalah atas berkah Paduka Tuan juga," tutur Raja Sangekiru dengan penuh kerelaan mengakui kekuasaan Nabi Sulaiman a.s.

Kemudian di dekat mereka muncul sekelebat sosok bayangan perempuan. Dia adalah perempuan yang sakti dan amang-sangat cantiknya. Tubuhnya merupakan kesempurnaan sesosok tubuh perempuan yang tiada tandingannya Dia datang bersama rombongan pengiringnya yang seluruhnya adalah perempuan.

Makhluk penghuni alam Asna terkenal dengan sangat kuatnya dalam beribadah kepada Allah SWT Mereka tidak ingat lagi waktu dan diri mereka sendiri ketika beribadah. Ada yang beribadah non stop selama beratus-ratus tahun, hingga kulitnya menjadi putih mulus.

Kini, raja Thoyib dan Nabi Sulaiman a.s. melanjutkan perjalanannya turun ke bawah. Di sana ia menjumpai sebuah alam yang dipenuhi oleh raksasa-raksasa yang berwajah buruk-buruk. Sebagian dari mereka ada yang berwajah babi; sebagian yang lain berwajah anjing; yang lain lagi berwajah buaya dengan mulutnya yang sering menganga-nganga. Ada pula yang berwajah burung, gajah, menjangan, naga, dan lain sebagainya.

Sang Nabi a.s. bertanya kepada rekannya ini, "Mengapakah gerangan, wahai Paman Thoyib? Mengapa raksasa-raksasa itu tidak ada yang sama di masing-masing barisannya itu? Koq jelek jelek sekali rupa mereka dan bermuka hewan lagi."

Raja Thoyib pun menjawab dengan perlahan, "Mereka itu adalah raksasa yang terkena kuwalat yang terjadi ketika masa Raja Galanu dahulu. Oleh karena itu. mereka jelek-jelek.dan bermukim di situ begitu banyaknya tidak dapat diketahui berapa jumlahnya."

Raksasa-raksasa itu berlarian menuju ke arah mereka, ketika menyaksikan kedatangan Nabi a.s. dan Raja Thoyib. Suaranya bergemuruh membahana. Mereka semua mengucapkan salam hormat serta pengakuannya atas kekuasaan sang Nabi a.s.

catatan :

Demikianlah, sepenggal kisah perjalanan Nabi Sulaiman a.s. dan Raja thoyib berkeliling di langit luhur. Semua cerita di atas hanya amat sedikit saja dari fakta yang sebenarnya yang djalani oleh mereka berdua. Semua itu hanyalah kehendak dan kekuasaan Allah SWT semata agar kita lebih meyakini kebesaran Allah SWT yang tak terhingga, dan agar bangsa manusia tidak sombong, karena masih banyak makhluk lain yang jauh lebih cerdas dan fantastis dibanding manusia. Tentunya, dalam melihat hal-hal yang demikian itu hendaknya dengan mata keimanan, bukan lebih mengedepankan kajian rasional.

Sulaiman yang berarti juga raja pembawa keselamatan, karena pada masa pemerintahannya 973 – 933 SM, beliau selalu menekankan mengenai perdamaian. Beliau sudah menjadi raja sejak umur 18 tahun menggantikan ayahnya, Nabi Daud, yang wafat, la merupakan salah seorang nabi dari bangsa Israel yang terkenal dengan kecerdasan dan kebijaksanaannya dalam memutuskan suatu hukum.

Nabi Sulaiman pernah berdoa kepada Allah SWT meminta kerajaan yang tidak pernah ada yang menyamai setelahnya, seperti yang tertera di dalam Al Quran surat Shaad ayat 35: ia berkata: "Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugrahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang juapun sesudahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi" Sehingga rakyat dan pemerintahan beliau meliputi pula alam lain.

 

About these ads

5 Comments

  1. 'Ne said,

    05/12/2010 at 09:08

    benar2 luar biasa ya..
    senang membacanya jadi tahu :-)

  2. pulsa said,

    05/12/2010 at 09:13

    subhanallah.. cerita yang fantastik dan penuh hikma,

  3. ajah juju said,

    31/01/2011 at 16:31

    subhanaloh maha BESAR ALLA SWT…

  4. fe said,

    01/02/2011 at 16:24

    Maha sempurna Allah, hampir tak punya kata sempurna atau diatas sempurna menggambarkanNya….makasih tuk penulis senang juga membacanya :)
    tapi klo boleh tahu sumber hikayat ini dari mana yach…? klo tidak keberatan email saya….:)

  5. mamat pailong said,

    01/04/2011 at 06:38

    assalamualaikum pada semua..saya seorang yang suka membaca kisah nabi dan para malaikat kalau ada lagi cerita menarik harap dikonsi


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 47 other followers

%d bloggers like this: